Jakarta Gelar Operasi Hoax di Papua

JAYAPURA | PAPUA TIMES- Gubernur Papua, Lukas Enembe,SIP, MH meminta seluruh masyarakat di Bumi Cenderawasih untuk bijak dalam menerima informasi yang beredar di media social (Medsos). Permintaan itu seiring adanya operasi hoax yang dilakukan pihak atau kelompok tertentu yang berpusat di Jakarta untuk mengganggu situasi di Tanah Papua.

“Telah berlangsung operasi hoax yang masif dan sistematis yang menyasar Gubernur dan sejumlah pejabat di lingkungan Pemerintahan Provinsi Papua. Berdasarkan analisis internal yang kami lakukan, operasi hoax ini telah disusun secara terstruktur dan sistematis dan hasil olah data yang kami lakukan telah menunjukan bahwa sejumlah postingan konten hoax berawal dan berpusat dari Ibu Kota Jakarta,”ungkap Juru Bicara Gubernur Papua, Muhammad Rifai Darus dalam keterangan persnya, Kamis (21/4/2022) di Jayapura.

Menurut Rifai, otak intelektual dibalik operasi diyakini memiliki kepentingan politik jangka pendek, khususnya untuk menjatuhkan kredibelitas Gubernur Papua. “Kami masih mengumpulkan sejumlah bukti pesan dan file konten yang disebarkan guna melakukan identifikasi jejak digital,”ujarnya.

Sepanjang tahun 2021-2022, serangan hoax yang destruktif dan sporadis ditujukan kepada Gubernur Papua melalui sejumlah isu palsu dan fiktif. Setidak-tidaknya, ada 5 tema besar yang kerap diangkat oleh oknum penyebar hoax selama satu tahun belakangan ini, yakni Hoax tentang Gubernur Papua meninggal dunia. Hoax ini beredar pada bulan Mei 2021 dan bertepatan saat Gubernur Lukas menjalani pengobatan di Singapura.

BACA JUGA  Hasil Pembangunan Era Lukas-Klemen Dirilis ke Publik

Kemudian hoax tentang agenda kepulangan gubernur ke papua dari Jakarta. “Beberapa kali kami mencatat bahwa sejumlah agenda gubernur disiasati oleh oknum pembuat dan penyebar hoax dengan menginformasikan bahwa terdapat rangkaian kegiatan pertemuan/perjamuan dari Gubernur kepada masyarakat dan mahasiswa Papua,”ungkapnya.

Hoax terkait Gubernur Lukas Enembe menjadi Capres 2024. Isu ini berkembang pada bulan Desember 2021. Selanjutnya hoax tentang gerakan referendum. Beberapa hoax terkait referendum juga kerap dikaitkan dengan Gubernur Papua. Paling anyar, hoax ini disebar pada Februari 2022 dengan judul besar Independent Papuan Movement.

Terakhir hoax tentang kondisi kesehatan Gubernur yang kritis. Hoax ini juga beberapa kali terjadi dan paling baru terjadi pada bulan April 2022.

“Kami juga melaporkan bahwa nomor whatsapp sejumlah pejabat Pemprov Papua telah dikloning pada jam-jam tertentu untuk digunakan menyebar konten-konten hoax. Gubernur Lukas Enembe berpesan agar seluruh elemen di Pemerintahan Provinsi Papua untuk berhati-hati,”kata mantan Ketua KNPI itu.

Gubernur Enembe berharap kepada seluruh insan pers di tanah Papua untuk turut membantu memerangi hoax yang sudah akut saat ini. Gubernur percaya bahwa pers adalah arus utama dalam mengantisipasi dan melawan hoax, selain itu Gubernur meminta kepada masyarakat untuk selalu melakukan penyaringan informasi sebelum melakukan sharing. Saring Dulu, Sharing Kemudian.

BACA JUGA  Hasil Pembangunan Era Lukas-Klemen Dirilis ke Publik

“Gubernur Provinsi Papua juga meminta agar Negara dapat melindungi dirinya selaku Warga Negara Indonesia dan juga tidak terlepas pada jabatan yang melekat yakni sebagai Kepala Daerah Provinsi Papua. Wibawa Bapak Lukas Enembe seakan-akan dibiarkan diruntuhkan oleh sekelompok orang dan ini adalah ancaman yang besar”

“Kami juga telah melaporkan sejumlah konten-konten hoax kepada pihak yang berwajib, kiranya dalam waktu dekat terdapat perkembangan atas kasus ini. Sebab kami percaya, apabila kejahatan hoax didiamkan maka esok hari suatu kebenaran akan samar dan sulit terlihat,”tandas Rifai.

Editor | HERMON K

Komentar