oleh

Biak Dijadikan Lumbung Ikan Nasional

BIAK | PAPUA TIMES- Pemerintah Pusat akan menjadikan Biak sebagai lumbung Ikan Nasional. Untuk mendukung program itu, maka rencananya Kementerian Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia mulai tahun 2022 mendatang akan membangun Pelabuhan Terintegrasi bertaraf internasional untuk Industri Perikanan. Dengan pelabuhan itu, maka ekspor sector perikanan langsung bisa dilakukan dari Biak (dari pelabuhan terintegrasi dimasud) ke sejumlah negera tujuan.

Hal itu seperti terungkap dalam pertemuan yang berlangsung hangat antara Bupati Biak Numfor Herry Ario Naap, S.Si.,M.Pd dengan Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP) Ir. Sakti Wahyu Trenggono, MM, di Kantor KKP, di Jakarta, Rabu (01/09/2021).

“Dalam pertemuan kami dengan Pak Menteri KKP, banyak hal yang terungkap. Intinya Pak Manteri KKP menyatakan siap mendukung pengembangan sector perikanan di Kabupaten Biak Numfor, bahkan akan membangun sejumlah fasilitas pendukung mulai tahun 2022 mendatang,” kata Bupati Biak Numfor Herry Ario Naap.

Menurut Bupati, dalam pertemuan itu pada prinsipnya pihak KKP siap mendukung Kabupaten Biak Numfor sebagai sentra perikanan wilayah Papua dan Papua Barat, yakni Wilayah Pengelolaan Perikanan (WPP) 717.

Dukungan tersebut akan dilakukan mulai tahun 2022 mendatang dengan sejumlah kebijakan dan program pembangunan serta pengembangan sarana ataupun prasarana sector perikanan.

BACA JUGA  Wapres RI dan Turki Akan Buka Global Tourism Forum 2021 Leaders Summit Asia

“Pak Menteri KKP juga menyampaikan bahwa Pelabuhan Terintegrasi untuk industry perikanan akan dibangun, dan itu tahun depan. Dengan Pelabuhan Terintegrasi dimaksud akan mendukung ekspor, artinya dari pelabuhan itu ekspor bisa langsung dilakukan ke negara tujuan. Selain itu, Pelabuhan Terintegrasi dimaksud juga akan didukung oleh Cold Storage, Unit Pengelolaan Ikan (UPI) dan sejumlah faasilitas pendukung lainnya,” jelasnya.

Dalam pertemuan yang berlangsung kurang lebih 1 jam itu, Menteri KKP meminta kepada Pemda Biak Numfor untuk mencarikan (menyiapkan) lokasi yang akan dijadikan pusat pembangunan Pelabuhan Terintegrasi. Setelah lokasi sudah ada, maka tim teknis dari Kementerian Kelautan dan Perikanan akan turun langsung melakukan survey secepatnya.

“Jadi dengan Pelabuhan Terintegrasi ini semuanya akan dilengkapi, kalau sudah selesai dibangun maka maka investor yang mau datang berinvestasi silakan. Tinggal bagaimana kita di Kabupaten Biak Numfor mendukung dengan serius program ini, dan saya berharap kepada masyarakat dan semua pihak tanpa terkecuali mendukung program supaya terealiasi untuk kemajuan dan kesejahteraan bersama,” pungkas Bupati.

Sementara itu Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Biak Numfor Efendi Igirisa, S.Pi.,MM menambahkan, bahwa dari hasil pertemuan itu juga pihak KKP juga menyatakan akan mendukung kegiatan-kegiatan pengembangan berbagai komoditas perikanan. Diantaranya, akan mendukung budidaya kerapu, kepiting, rumput laut dan teripang.

BACA JUGA  PLN Kucurkan Rp 313 M Dukung PON Papua

“Pertemuan Pak Menteri KKP dan Pak Bupati dihadiri lengkap oleh pihak KKP. Mulai dari Dirjen, staf ahli dan staf khusus, jajaran direktur dan pihak terkait lainnya, termasuk tim dari Pemda Biak Numfor yang mendampingi Bupati. Intinya, banyak program yang siap dibantu oleh KKP untuk pengembangan sector perikanan di Kabupaten Biak Numfor,” tandas Efendi menambahkan.

Editor | EVANS K

Komentar

News Feed