Ini Cara Gubernur Rumasukun Atasi Stunting

BOTAWA | PAPUA TIMES- Penjabat (Pj) Gubernur Papua Muhammad Ridwan Rumasukun mengajak para kepala Organisasi Perangkat Daerah (OPD) di Kabupaten Waropen untuk menjadi orang tua asuh stunting bagi balita didaerah itu.

Gubernur Rumasukun optimis apabila hal ini diterapkan di seluruh posyandu di Waropen, maka masalah stunting akan bisa teratasi.

SIAPA CALON GUBERNUR PAPUA 2024-2029, PILIHAN ANDA
  • Add your answer

“Kalau saya pesan masing-masing kepala OPD (di Waropen) jadi orang tua asuh bagi balita untuk dalam waktu 6 bulan kedepan. Hanya diberikan susu, kacang hijau dan telur. Dalam enam bulan beberapa ratus ribu. Atau satu orang satu juta, pasti masalah stunting selesai,” terang Rumasukun, disela-sela peresmian Posyandu Mekar Jaya, Kampung Usaiwa, Distrik Hureyfaisey, Botawa, Waropen, Kamis (19/10/2023).

Ia mengapresiasi pemerintah setempat yang bekerja keras menurunkan angka stunting di Waropen. Rumaskun berterima kasih kepada kepala kampung yang mendorong pembangunan Posyandu Mekar Jaya dengan sumber pembiayaan dari dana desa.

“Kalau bisa, ini ditiru seluruh kepala kampung di Papua.Sebab disinilah (Posyandu) lahir anak-anak sehat, yang akan menjadi generasi emas 2045. Disini juga para balita nantinya bakal menjadi pemimpin di masa depan. Jadi bupati, wakil bupati, DPRD, ASN dan lainnya,”tandasnya.

Disela-sela peresmian Posyandu Mekar Jaya, Pj Gubernur melakukan penandatanganan prasasti .Sementara pengguntingan pita Posyandu Mekar Jaya, oleh Penjabat Ketua TP PKK Papua, Linda Onibala.

Pj Gubernur Papua juga menyerahkan bantuan mempercepat penurunan stunting di wilayah setempat.

Editor | YESAYA MANSAWAN

Komentar