PLN Listriki 5 Kampung di Keerom

JAKARTA | PAPUA TIMES- PT PLN (Persero) menghadirkan listrik selama 24 jam untuk lima kampung di Kabupaten Keerom, Papua. Lima kampung tersebut adalah Kampung Banda, Kampung Pund, Kampung Ampas, Distrik Waris, Kampung Skofro, dan Kampung Uskuwar.

Direktur Utama PLN, Darmawan Prasodjo mengatakan, perseroan berkomitmen penuh mendukung pemerataan akses kelistrikan untuk seluruh masyarakat Indonesia, termasuk di wilayah terdepan, terluar, dan tertinggal (3T).

SIAPA CALON GUBERNUR PAPUA 2024-2029, PILIHAN ANDA
  • Add your answer
Poll Options are limited because JavaScript is disabled in your browser.

“Upaya melistriki wilayah 3T menjadi bentuk nyata kehadiran negara melalui PLN bagi masyarakat. Dengan tersedianya akses listrik, maka roda perekonomian pun diharapkan ikut terdampak,” kata Darmawan dalam keterangan resmi, Kamis pekan ini (9/5/2024).

Sementara itu, General Manager PLN Unit Induk Wilayah Papua dan Papua Barat Budiono menjelaskan, upaya ini menjadi bentuk komitmen PLN dalam mendukung peningkatan taraf kehidupan masyarakat.

“Pada prinsipnya, PLN siap melayani kebutuhan listrik bagi 358 calon pelanggan di kelima kampung tersebut, karena jaringan kelistrikan sudah siap. Dengan segala infrastruktur yang sudah terbangun, kami mohon adanya dukungan dan peran serta masyarakat sekitar dalam menjaga keamanan jaringan listrik,” papar Budiono.

Demi bisa melistriki lima kampung tersebut, PLN membangun jaringan tegangan menengah sepanjang 28,75 kilometer sirkuit (kms), jaringan tegangan rendah sepanjang 17,51 kms dan 11 unit gardu distribusi dengan total kapasitas 575 kVA. Melalui program Light Up The Dream, sebanyak 13 fasilitas umum mendapatkan bantuan penyambungan listrik yang bersumber dari donasi pegawai PLN.

Bupati Keerom, Piter Gusbager mengapresiasi langkah PLN dan seluruh pihak yang telah membantu untuk mewujudkan ketersediaan listrik di wilayahnya.

Menurutnya, Pemerintah bersama PLN terus bersinergi dalam mengambil langkah-langkah untuk menyediakan infrastruktur kelistrikan yang memadai. Dirinya percaya dengan komitmen yang baik maka kolaborasi mulia antar instansi ini akan terus memberikan manfaat bagi masyarakat.

“Saya merasa bahagia karena PLN bisa menyelesaikan pekerjaan dengan cepat. Ini memberikan harapan yang sangat besar bahwa Kabupaten Keerom dari waktu ke waktu akan terus mengalami kemajuan khususnya terkait fasilitas penerangan. Saya berharap PLN selalu menjadi mitra penting kami untuk bisa mendukung terciptanya kesejahteraan masyarakat. Saya berharap PLN selalu memiliki inovasi hingga strategi-strategi taktis dalam menerangi seluruh tanah Papua,” ungkap Piter.

Seorang perwakilan masyarakat Kampung Banda, Alex May menyampaikan masyarakat sudah lama mendambakan penerangan yang layak pada malam hari. Sebelumnya, untuk penerangan masyarakat menggunakan pelita atau obor setiap malamnya agar tetap bisa melakukan aktivitas. Masyarakat bahkan harus mengeluarkan uang pribadi untuk membeli minyak tanah demi bisa menikmati penerangan di malam hari.

“Kalau beli minyak tanah Rp 10 ribu per liter dan setiap rumah membutuhkan 5-7 liter untuk kurang lebih pemakaian satu bulan. Kami berharap lampu dapat hadir pada semua rumah. Ini tentunya bisa membantu proses belajar karena anak-anak kami butuh hal itu untuk belajar,” ujar Alex.

Editor | PAPUA GROUP