Kantor dan Rumah di Dogiyai Dibakar Senin Pagi, Gubernur Minta Pelakunya Ditangkap

DOGIYAI | PAPUA TIMES- Pemerintah Provinsi (Pemprov) Papua Tengah meminta aparat TNI-Polri segera menangkap pelaku pembakaran kantor pemerintah dan rumah warga di Kabupaten Dogiyai.

Permintaan itu disampaikan Penjabat (Pj) Gubernur Papua Tengah, Dr. Ribka Haluk, S.Sos.,MM merespon aksi pembakaran gedung kantor pemerintah dan rumah warga yang terjadi Senin pagi, 31 Juli 2023, di Kampung Kimupugi dan Kampung Ekimanida Distrik Kamuu.

SIAPA CALON GUBERNUR PAPUA 2024-2029, PILIHAN ANDA
  • Add your answer
Poll Options are limited because JavaScript is disabled in your browser.

Kantor pemerintah yang dibakar yakni gedung Kantor Dinas Usaha Kecil dan Menengah (UKM) serta Kantor Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Kesbangpol) Kabupaten Dogiyai dan 8 unit rumah warga.

“Saya harapkan polisi segera melakukan penyelidikan dan mengungkap kasus ini,” tegas Gubernur.

Pada saat pembakaran terjadi, Gubernur Mama Ribka Haluk sedang berkantor di Kabupaten Dogiyai, sehingga ia bersama PJ Bupati Dogiyai Drs. Petrus Agapa, M.SI langsung mendatangi kedua lokasi bangunan yang dibakar serta berdiskusi dengan pemilik rumahnya yang dibakar.

Pemilik rumah kontrakan Petrus Anow mengungkapkan tak mengetahui apa penyebab rumah kontrakannya dibakar. Bahkan saat kejadia ia sedang mengikuti diskusi bersama PJ Gubernur Papua Tengah Mama Ribka Haluk.

“Ini ada 8 petak rumah kontrakan. Tadi saat terjadi kebakaran saya tidak mengetahuinya, tau-tau kembali rumah sudah hangus terbakar. Saya juga tinggal disini, tidak ada harta benda yang bisa saya selamatkan,” jelasnya.

“Seminggu sebelumnya, ada 7 petak rumah kontrakan saya disebelahnya juga dibakar. Saya sendiri heran, kenapa rumah saya dibakar. Bukan hanya saya yang menjadi korban, termasuk pihak yang mengontrak juga barangnya habis terbakar,” tuturnya.

Seorang ibu guru SMP Negri di Dogiyai menyampaikan kepada PJ Gubernur Papua, tempat tinggalnya sudah ludes terbakar pada saat pulang dari mengajar.

“Hanya pakaian yang saya punya saat ini. Semuanya sudah hangus terbakar. Beruntung, ketiga anak saya tidak berada di rumah saat kejadian. Namun, sampai saat ini kami sendiri tak mengetahui kenapa tempat tinggal kami dibakar,” tuturnya.

PJ Bupati Dogiyai Petrus Agapa mengungkapkan gedung pemerintah yang dibakar merupakan bangunan milik Bapeda Kabupaten Dogiyai, yang selama ini sedang bersengketa dengan pemilik hak ulayat.

“Ini adalah gedung kantor Bapeda yang kemudian dipinjamkan ke Dinas Kesbangpol dan Koperasi. Namun karena dilihat bukan hanya Bapeda yang berkantor disini, pemilik hak ulayat meminta haknya lebih. Sehingga akhirnya kantor ini dikuasai oleh masyarakat. Namun, siapa pelaku pembakaran, kami tidak bisa menyimpulkannya,” tuturnya.

Pj Gubernur Papua Tengah, DR. Ribka Haluk, S.Sos., MM mengungkapkan bahwa kantor yang dibakar tidak beroperasi dan tidak ada yang berkantor. Hanya, saja kemudian ketika ada peluang, pihak yang tidak bertanggungjawab melakukan aksi pembakaran.

“Kalau saya pelajari, ini akumulasi dari masalah-masalah yang tidak cepat diselesaikan oleh pemerintah daerah, seperti masalah hak ulayat adat pemilik tanah. Ini yang kedepan saya harapkan dari pemerintah daerah di kabupaten untuk peka menyelesaikan permasalahan yang dihadapi masyarakat,. Selama saya disini, masyarakat saya lihat sangat baik dan tadi kita juga berdiskusi dan berdialog dengan hati ke hati,” katanya saat melihat lokasi kantor pemerintah yang dibakar.

Ribka Haluk meminta kasus pembakaran fasilitas umum dan rumah-rumah warga ini menjadi yang terakhir terjadi. Dan kasus ini serahkan kepada aparat keamanan untuk menangkap pelakunya.

Pada saat melihat rumah yang terbakar, Ribka Haluk merasa gerah mengingat yang tinggal di rumah kontrakan tersebut seorang guru yang bekerja untuk memberikan pendidikan bagi anak-anak di Dogiyai.

“Ini harusnya tidak boleh lagi terjadi. Lihat ini korbannya seorang guru, dia mengabdi untuk masyarakat disini. Sekali lagi saya minta polisi untuk mengambil tindakan dan menangkap pelakunya,”lugasnya.

Kapolda Papua Irjen. Pol. Mathius D. Fakhiri, melalui Kabid Humas Polda Papua, Kombes Pol. Ignatius Benny Ady Prabowo mengatakan, kasus pembakaran kantor dan rumah warga di Dogiyai saat ini sedang diusut Polres Dogiyai. Untuk itu, Benny meminta mengimbau warga Dogiyai tetap tenang dan tidak terprovokasi.

Editor | TIM