oleh

Gubernur Apresiasi Respon TNI AU

JAYAPURA | PAPUA TIMES- Gubernur Papua, Lukas Enembe,SIP,MH mengapresiasi jajaran Tentara Nasional Indonesia Angkatan Udara (TNI-AU) yang bertindak cepat merespon insiden kekerasan warga di Merauke, oleh oknum anggotanya.

Enembe berharap tindakan kekerasan kepada warga sipil di Merauke tidak terulang lagi.

Juru Bicara Gubernur Papua, Muhammad Rifai Darus,SH di Jayapura, Rabu (28/7/2021) mengatakan insiden yang terjadi Merauke telah mendapat penanganan secara hukum oleh petinggi TNI-AU. Oleh karena itu, warga Papua diminta untuk tetap tenang dan mendukung proses hukum yang sedang berjalan.

“Kita berharap agar seluruh aparat penegak hukum yang ada di Papua dapat menjadikan ini sebagai pelajaran dan refleksi diri, agar ke depan hal serupa tidak lagi terulang,” ungkap Rifai.

Menyikapi kejadian dugaan tindakan kekerasan yang dilakukan oleh dua oknum anggota TNI AU kepada salah seorang warga di jalan raya Mandala – Muli, Merauke. Kadispenau, Marsma TNI Indan Gilang Buldansyah mengaskan bahwa, TNI AU akan menindak secara tegas setiap prajurit TNI AU yang melakukan tindakan pelanggaran.

BACA JUGA  Wamendagri Lantik Tiga Anggota MRP

“Kita akan tindak lanjuti kejadian ini, kedua oknum anggota ini akan ditindak secara tegas, sesuai aturan hukum yang berlaku di lingkungan TNI,” tegas Marsma Indan

Kadispenau juga menyesalkan kejadian tersebut, dan memastikan bahwa, kejadian ini sudah ditangani oleh Satuan Polisi Militer Lanud Johannes Abraham Dimara (Dma), Merauke.

“Kedua oknum anggota Lanud Dma ini sudah di tahan di Satpomau, dan proses hukumnya sedang berjalan,” terang Kadispenau.

Adapun kroonlogis kejadiannya berawal pada saat kedua anggota TNI hendak membeli makan disalah satu rumah makan padang yang ada di jalan raya Mandala–Muli, Merauke, Senin tanggal 26 Juli 2021.

Pada saat bersamaan terjadi keributan seorang warga dengan penjual bubur ayam yang lokasinya berdekatan dengan rumah makan padang tersebut.

Keributan ini disebabkan oleh seorang warga yang diduga mabuk, melakukan pemerasan kepada penjual bubur ayam dan juga kepada pemilik rumah makan padang dan sejumlah pelanggannya.

kedua anggota berinisiatif melerai keributan dan membawa warga yang membuat keributan tersebut ke luar warung.

BACA JUGA  Dokter Singapura Akan Diterbangkan ke Papua Periksa Gubernur Enembe

Namun pada saat mengamankan warga, kedua oknum melakukan tindakan yang dianggap berlebihan terhadap warga.

“Kita menyesalkan tindakan berlebihan yang dilakukan oleh dua oknum anggota ini pada saat mengamakan warga, dan sejak kemarin (Senin) keduanya sudah ditahan di Satpom Lanud Dma untuk proses hukum selanjutnya,” pungkas Kadispenau.

Editor | TIM

Komentar