oleh

Bupati Keerom: Pilihan Boleh Beda Tapi Kita Tetap Saudara

KEEROM | PAPUA TIMES- Kurang dari satu bulan, pelaksanaan Pilkada serentak 2020 dilangsungkan di 11 kabupaten dan kota termasuk Kabupaten Keerom.

Pejabat Sementara (Pjs) Bupati Keerom, Dr. Muhammad Ridwan Rumasukun, SE, MM, berpesan agar perbedaan pilihan dalam pesta demokrasi Pilkada, tak sampai menjadi penghalang rasa persaudaraan yang sudah terbangun selama ini di wilayah tersebut.

Oleh sebab itu, ia menyerukan kepada semua komponen masyarakat di Keerom agar bisa berperan menjaga situasi Keerom tetap kondusif.

“Saya tidak akan bosan mengajak seluruh pihak untuk saling menghormati, kita boleh beda pilihan tapi tetap saja kita bersaudara,” ujarnya ia di Keerom, Selasa (10/11/2020).

Yang terpenting, sambung Ridwan, siapapun yang menang, semua pihak harus menerima dan mendukung seluruh program yang akan diprogramkan untuk memajukan Keerom.

BACA JUGA  IMANI Siap Genjot Pariwisata Supiori

“Intinya dan yang paling utama adalah setelah Pilkada, saya harap semua masyarakat harus bersatu kembali membangun Keerom,”harap ia.

Ridwan meyakini bila sebagian masyarakat Keerom saat ini sudah memiliki pilihan calon kepala daerahnya masing-masing.
Hal itu ia anggap sebagai sebuah hal yang lumrah di tengah antusiasme masyarakat yang sudah tidak sabar memberikan hak pilihnya pada 9 Desember 2020.

“Yang penting juga adalah jangan sampai Pilkada ini menjadi penghalang untuk saling memupuk silaturahmi antar seluruh seluruh komponen masyarakat,” pungkasnya.

Pilkada Keerom 2020 diikuti oleh 3 pasangan calon kepala daerah yakni Yusuf, Wally – Hadi Susilo, Peiter Gusbager – Wahfir Kosasih dan Muh Markum – Malensisus Musui.

BACA JUGA  PILKADA SUPIORI: IMANI Janjikan ULP Naik Rp50 Ribu

Editor | EDWIN RIQUEN

Komentar

News Feed